Mencari Sinar


I made this widget at MyFlashFetish.com.

Wednesday, December 31, 2008

Khaibar Khaibar ya yahud, jaisyu Muhammad saufa ya’ud


Sheikh Mishary Rashid Al-Efasy, Doa Qunut

DOA QUNUT NAZILAH

ERTI DOA QUNUT NAZILAH
Qunut ertinya membaca doa kerana sesuatu bala bencana supaya kita dilindungi Allah dari bahaya.

CARA MEMBACA QUNUT NAZILAH

Qunut Nazilah boleh dibaca pada setiap solat fardhu: Zohor, Asar, Maghrib, Isyak dan Subuh. Ia dibaca pada rakaat terakhir selepas bangun dari Ruku’ untuk ‘Itidal, iaitu selepas membaca

سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ ، رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ.

Doa dibaca ketika berdiri untuk I’tidal. Ada tiga cara membaca doa tersebut. Imam boleh memilih salah satu dari cara-cara berikut:

1. Membaca doa Qunut sepertimana yang biasa dibaca ketika solat Subuh.

2. Membaca doa Qunut Nazilah sahaja sepertimana yang di dalam lampiran

3. Membaca doa Qunut subuh dan diikuti dengan doa Qunut Nazilah .

Peringatan:
• Jika para Imam tidak menghafal Qunut Nazilah yang dilampirkan, bolehlah membaca doa qunut sepertimana dalam solat subuh. Kemudian doa nazilah ini boleh dibaca selepas solat.

• Imam hendaklah meberitahu para jemaah bahawa qunut akan dibaca di dalam solat agar mereka meng-aminkan bersama doa tersebut.

Maksudnya “ Ya Allah, sesungguhnya kami bermohon pertolongan Mu, kami meminta ampun kepada Mu, kami memohon petunjuk dari Mu, kami beriman kepada Mu, kami berserah kepada Mu dan kami memuji Mu dengan segala kebaikan, kami mensyukuri dan tidak mengkufuri Mu, kami melepaskan diri daripada sesiapa yang durhaka kepada Mu.

Ya Allah, Engkau yang kami sembah dan kepada Engkau kami bersalat dan sujud, dan kepada Engkau jualah kami datang bergegas, kami mengharap rahmat Mu dan kami takut akan azab Mu kerana azab Mu yang sebenar akan menyusul mereka yang kufur

Ya Allah, Muliakanlah Islam dan masyarakat Islam. Hentikanlah segala macam kezaliman dan permusuham, Bantulah saudara-saudara kami di mana sahaja mereka berada. Angkatlah dari mereka kesusahan, bala, peperangan dan permusuhan.

Ya Allah, selamatkanlah kami dari segala keburukan dan janganlah Engkau jadikan kami tempat turunnya bencana, hindarkanlah kami dari segala bala kerana tidak sesiapa yang dapat menghindarkannya melainkan Engkau, ya Allah.”

Bersama Selamatkan Rakyat Gaza


Berikut Adalah Surat daripada Setiausaha Gerakan al-Ikhwan al-Muslimun di Mesir untuk umat Islam di seluruh dunia. Surat ini telah dikirimkan kepada pertubuhan-pertubuhan Islam dan kemanusiaan di seluruh dunia. Saya telah diminta untuk menterjemahkannya kepada seluruh rakyat Malaysia yang peduli terhadap isu Palestin. Beberapa perubahan kecil dari teks asalnya sewaktu proses penterjemahan demi menyesuaikannya dengan budaya, mentaliti dan realiti rakyat Malaysia.Diharapkan agar para pembaca dapat menyebarkan surat ini kepada para pembaca bahasa Melayu yang lain demi menyemarakkan usaha menyelamatkan rakyat Gaza yang sedang menderita akibat kepungan Rejim Zionis yang zalim dengan bantuan Amerika Syarikat.

“Dan Janganlah kamu (merasa) lemah, dan jangan (pula) bersedih hati, sebab kamu paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang beriman” (Ali-Imran 139).


Seruan daripada Allah s.w.t kepada sekelian orang yang beriman…. Kamu sekali-kali tidak akan ditimpa ketakutan, tidak akan diselubungi kesedihan dan hati kamu sekali-kali tidak akan dirundungi kekecewaan. Kekecewaan tidak sekali-kali akan dapat diharmonikan dengan keimanan. Kamu berada pada darjat yang paling tinggi selagi mana kamu beriman dan sentiasa mempunyai talian yang kuat dengan Allah yang Maha Mulia lagi Berkuasa.

Keadaan di Gaza memerlukan sikap pro-aktif umat Islam sedunia. Adalah menjadi satu kezaliman bagi kaum Muslimin membiarkan saudara mereka di Palestin berterusan dizalimi oleh rejim Zionis Israel dan sekutunya. Kita boleh melakukan banyak perkara demi untuk saudara-saudara kita di Gaza….

Seruan

Dengan ini, saya menyeru setiap pihak agar:

1- Qunut Nazilah – Membaca qunut nazilah pada setiap kali solat dan ajarkan makna qunut dan cara melakukannya kepada orang-orang yang masih belum mengetahui hakikat qunut.

2- Tinggalkan makanan, minuman dan kerehatan yang berlebihan dan salurkannya kepada saudara-saudara kita di Palestin. Salurkan wang anda kepada pertubuhan-pertubuhan kebajikan tempatan yang terlibat menguruskan sumbangan untuk membantu rakyat Palestin.

3- Mendermalah untuk pembelian ubat-ubatan yang diperlukan. Menyumbang secara terus sama ada sumbangan yang berbentuk material ataupun kewangan. Hospital-hospital dan klinik-klinik di Gaza sedang kehabisan ubat-ubatan untuk merawat para pesakit.

4- Bagi sesiapa yang mempunyai kemampuan dan kesempatan, sertailah misi-misi kemanusiaan untuk membantu rakyat Gaza (untuk menyalurkan kelengkapan pakaian, makanan dan bahan api)

5- Mobilisasi rakyat untuk bangkit melahirkan solidariti bersama rakyat Gaza yang dizalimi dan sedang menghadapi krisis kemanusiaan yang semakin meruncing. Demo, bantahan, memorandum dan juga segala wasilah yang sesuai mestilah digunakan untuk tujuan tersebut.

6- Sebarkan maklumat kesengsaraan rakyat Gaza kepada seluruh rakyat dan penduduk dunia melalui teknologi yang ada seperti poster, banner, penulisan artikel di akhbar-akhbar, majalah-majalah, e-mail, laman web, sms, Ym dan lain-lain lagi.

7- Wujudkan Tabung Palestin di setiap rumah (Didiklah anak-anak agar mula menabung dari duit perbelanjaan mereka untuk rakyat Palestin). Sikap ini akan mewujudkan perasaan kebersamaan mereka dengan rakyat Palestin yang ditindas.

8- Bagi para pemudi dan wanita yang beriman, mereka hendaklah berderma dengan barang-barang perhiasan berharga yang mereka miliki.


9- Kepada seluruh warga yang bekerja, gunakanlah kedudukan kamu untuk menyelamatkan Palestin. Sebagai contoh :-

a. Para Pendakwah : Bangunkan Ummah untuk membantu Palestin dan serulah pihak-pihak berkuasa dengan kebenaran.

b. Ahli-ahli Parlimen : Gunakan segala jentera pemantauan supaya Kerajaan melaksanakan tanggungjawabnya secepat mungkin.

c. Para aktivis Politik dan Parti : Himpunkan rakyat untuk isu ini, berlumba-lumbalah sekarang untuk menyelamatkan ummah.

d. Para Pengamal Undang-undang : Berusahalah di peringkat nasional dan antarabangsa untuk mengutuk perang dan penyembelihan secara beramai-ramai ini.

e. Para Wartawan : Gunakan kedudukan anda untuk membentuk pendapat umum rakyat samada melalui media bercetak mahupun media audio visual. Sebarkan kesedaran mengenai usaha ummah untuk menyelamatkan Palestin. Dedahkan pekung musuh, berilah peringatan kepada mereka yang masih bersikap alpa dan leka, serulah ummah dan bangunkan orang-orang yang lalai.

Gerakerja secara kolektif

Ikhwan Muslimin, seluruh parti politik dan pertubuhan-pertubuhan NGO, sekarang ini sedang berhimpun untuk menyusun usaha secara kolektif menuntut supaya pintu masuk di setiap sempadan di Palestin untuk dibuka. Dengan izin Allah, semua pertubuhan ini dengan kerjasama daripada bangsa Arab, umat Islam dan seluruh rakyat di dunia akan melakukan apa yang tidak dilakukan oleh negara-negara dan institusi-institusi antarabangsa.
“Dan katakanlah, “ Bekerjalah kamu, maka Allah akan melihat pekerjaanmu, begitu juga RasulNya dan orang-orang Mukmin..” (At-Taubah : 105)

Note:
Dr. Mahmoud Ezzat,
Setiausaha Agung,
Jamaah Ikhwan Muslimin.
Terjemahan : Maszlee Malik
Sumber: http://www.palestinkini.info

Binding Group Sekretariat Peuhaba Acheh @ Cameron Highland

Binding @ Cameron Highland-177

Binding @ Cameron Highland-160

Binding @ Cameron Highland-162

Binding @ Cameron Highland-164

Binding @ Cameron Highland-78


Binding @ Cameron Highland-78, originally uploaded by mfikriazli.

Binding @ Cameron Highland-22


Binding @ Cameron Highland-22, originally uploaded by mfikriazli.

Binding @ Cameron Highland-175

Thursday, December 25, 2008

Wednesday, December 24, 2008

Dikir Barat Kegemaran

Mari Berzikir

Subhanallah, Maha Suci Allah, Dia memberikan terlalu banyak nikmat tidak kira kita kufur atau syukur.Di kala kita banyak dosa, Dia masih bersama kita.Malunya kami padaMu Ya Allah ! Ampuni kami Ya Allah ! Mari kita sucikan hati kembali.




Rasulullah s.a.w telah bersabda yang maksudnya:”Demi Allah, kalau kamu tidak berdosa, Allah akan menjadikan satu umat lain yang melakukan dosa, lantas mereka beristighfar kepada Allah lalu diampuni dosa mereka.” (Muslim)


Huraian
1. Sudah menjadi lumrah bahawa manusia itu tidak boleh lepas daripada kesalahan dan dosa. Hal ini disebabkan adanya sifat lupa, lalai, mengikut hawa nafsu, godaan syaitan dan sebagainya.
2. Sesungguhnya dosa sebenarnya bukanlah perkara yang pelik dan mengaibkan tetapi yang aibnya ialah apabila seseorang itu kekal dalam dosa tanpa rasa ingin kembali bertaubat serta memohon ampun daripada Allah SWT.
3. Oleh itu beristighfar amatlah dituntut dalam Islam kerana ia boleh menghapuskan dosa perbuatan yang dilakukan. Tetapi sayang, kita sukar sekali mengamalkan istighfar ini padahal ia sungguh ringkas dan mudah sehingga akhirnya bertambah-tambahlah dosa yang dilakukan dari sehari ke sehari lantaran kelalaian dan tabiat suka bertangguh.
4. Istighfar juga bukan setakat jalan untuk memohon ampun daripada Allah S.W.T tetapi ia juga sebagai suatu sinar cahaya yang menerangi wajah seseorang.

Bisnes terbaru saya !

Pagi !

Teman-teman,
Bisnes terbaru saya adalah t-shirt labuh muslimat.
Tapi kurang sesuai kalo saya sendiri yang jual,baju muslimat kan,so, saya akan tempah banyak2 dan suruh ibu saya jual di Kedah.Tapi kalau ada yang berminat,boleh juga tempah dari saya.Boleh layari laman web dibawah untuk pilihan tempahan:



Ana Muslimah

Nauwar Collection

Brotherhood-arts

Tuesday, December 23, 2008

JANGAN ABAIKAN DIRIMU

Assalamualaikum,

Disaat sibuk merencanakan tarbiyah untuk orang lain,kita seringkali lupa untuk mentarbiyah diri kita sendiri.Kita selalu kecundang bila berhadapan dengan diri sendiri.Jadi,posting kali ini adalah untuk mengingatkan diri sendiri dan kawan-kawan yang sentiasa berada di arena tarbiyah agar kita sama-sama insaf dan memperbaiki diri sendiri.Semoga Allah beri kekuatan pada diriku agar tidak hanya pandai berbicara melampaui tindakan.Amin.


“Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebaikan, sedang kamu melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab? Maka tidaklah kamu berpikir?”[AlBaqarah 2:44]

Jika melihat pada Quran terjemahan, al-kitab dalam ayat di atas dirujuk sebagai kitab Taurat yg diturunkan kepada Bani Israil sebagai peringatan agar jangan mengabaikan kewajipan ke atas diri sendiri kepada kebaikan khususnya kepada mereka yang meniti medan penyeru insan lain kepada kebaikan.

Walau ayat di atas ditujukan kepada Bani Israil, namun ALLAH meletakkan ayat ini juga dalam sebuah kitab bagi umat akhir zaman agar menjadi panduan dan penilaian bagi setiap pendakwah yang menjadi penolong agama-Nya supaya tidak mengulang sejarah sikap yang sama seperti kaum-kaum terdahulu.

Namun hakikatnya, seringkali terjadinya pelbagai kisah-kisah pendakwah yang tidak terlepas daripada melakukan kemungkaran dan kemaksiatan hingga memburukkan seruan dakwahnya sendiri.

Berapa banyak ayat-ayat Al-Quran membicarakan tentang amal-soleh yang harus diutamakan dalam menjadi penyebar risalah Ilahi ini, amal soleh yang bukan sekadar melakukan solat, puasa, zakat dan pelbagai ritual ibadah yang lain, tetapi jua termasuk menghindarkan diri dari segala kemungkaran yang ALLAH murkai, jika amal soleh dianggap lengkap dengan mengerjakan kebaikan semata-mata, maka pastinya amal soleh itu terlalu sempit maknanya. Tujuan amal soleh juga seharusnya dapat menjauhkan kita dari melakukan kemaksiatan kepada-Nya, begitulah matlamat solat yang kita kerjakan saban hari.

“…Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar….”[Al Ankabut 29:45]

Sebaik-baik perkataan adalah menjadi penyampai kepada insan lain agar kembali kepada Rabb yang mentadbir segala yang ada di sekalian alam ini, tidak cukup dengan seruan dakwah tanpa adanya amal soleh yang sejati, sebelum layak menggelar dirinya seorang Muslim yang tunduk pada perintah dan larangan-Nya.

“Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: "Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?"[Fushshilat 41:33]

Timbanglah amal dirimu sebelum kamu menghitung amal insan lain, adalah diantara beberapa nasihat Umar r.a, yang pastinya lebih hebat dan teguh imannya dalam dakwah kepada-Nya, yang seringkali bertanyakan sahabat yang mengetahui siapakah orang-orang munafik di zamannya, adakah dirinya salah seorang daripada mereka, Andai seorang yang telah dijanjikan syurga saat dirinya masih hidup, masih lagi merasa bimbang dan gusar termasuk di kalangan orang yang munafik, siapalah kita untuk menyombongkan diri daripada menghitung dan merenung segala dosa-dosa yang telah kita lakukan. Berapa banyak amal-amal kebaikan yang telah kita lakukan, adakah cukup untuk menyelamatkan diri dari siksa-Nya, apatah lagi jika di sebalik kebaikan-kebaikan itu disertai dengan keburukan-keburukan amal kita yang nyata dan tersembunyi.

Lantaran itu berhati-hatilah kepada penyeru dakwah, jangan kita terlalu mengikut perasaan menyatakan kesedihan kita melihat jauhnya Islam ini dari jiwa umat dengan kata-kata yang melampaui batas yang Islam ajarkan, janganlah kebencian kita kepada musuh-musuh Islam menyebabkan lidah kita berbicara seenaknya dengan sebutan-sebutan yang tidak kena pada tempat, masa dan orangnya. Jika sembahan-sembahan orang kafir sahaja Islam tidak benarkan kita memakinya sesuka hati, lantaran kejahilan mereka hingga dikhuatiri mereka akan memaki ALLAH diluar batasannya, lalu segala cacian kita pada saudara seaqidah dan seiman dengan kita harus lebih dinilai kembali jika yang berbeza hanya sekadar wasilah yang digunakan, pandangan yang dipegang dan medan yang didakwahi. Seharusnya kita bimbang jika segala cacian itu akan kembali kepada empunya diri yang mengatakannya lalu menjadi asbab gagalnya dakwah yang kita sebarkan.

“Dan janganlah kamu memaki sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Allah, karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan. Demikianlah Kami jadikan setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka. Kemudian kepada Tuhan merekalah kembali mereka, lalu Dia memberitakan kepada mereka apa yang dahulu mereka kerjakan.”[Al An’aam 6:108]

Seringkali bagi para pendakwah membaca ayat As Saff, sebagai panduan dakwahnya, mengharap dijauhkan dari kemurkaan besar dari-Nya kerana kata-kata dakwah yang hanya indah kabar dari realiti dirinya sendiri. Biarlah kita sering menangis mengenang kekurangan dan dosa-dosa yang kita pikul daripada sering ketawa melihat kelemahan dan dosa orang lain, lebih menyedihkan lagi jika disertai kebencian kepada insan lain yang dianggap tidak sebulu dan sefikrah dengan dakwah yang kita serukan.

“Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.”[As Saff 61:2,3]

Kubawakan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dalam buku 40 hadis Penawar Hati, agar setiap pendakwah termasuk diri yang serba kekurangan dalam meniti tarbiyah dakwah ini menyedari tidak semestinya menjadi penyeru dakwah telah membuatkan kita mendapat tiket ke syurga-Nya, tetapi kemungkinan besar tiket ke neraka-Nya menjadi buah hasil dakwah kita sendiri kerana saat insan lain mendengar seruan dakwah kita, namun rupanya diri kita sendiri terlupa untuk mendengar dan menghayati setiap seruan dakwah kepada kebaikan dan menjauhi kemungkaran yang kita sampaikan di setiap pengisian tarbiyah kita. Perhatikan dan jagalah dirimu sebaiknya kerana dirimu begitu berharga buat umat yang mendambakan dakwah-Nya.

“Daripada Abu Zaid Usamah bin Zaid bin Haristah r.anhuma berkata: “Aku mendengar RasuluLLAH saw bersabda: “Akan didatangkan seorang lelaki pada hari qiamat nanti lalu dilemparkan ke dalam api neraka sehingga terkeluarlah isi perutnya kemudian lalu ia berpusing (di tengah-tengah unggunan api neraka) seperti berpusingnya seekor keldai di tempat penggilingan gandum. Para penghuni neraka terkejut melihat kejadian ini lalu mereka segera berhimpun di sekelilingnya sambil berkata kepadanya: “Hai Fulan! Mengapa engkau jadi begini? Bukankah dahulu (sewaktu di dunia) engkau suka menyuruh orang berbuat kebaikan dan melarang mereka daripada kemungkaran?. Lalu orang itu menjawab: “Ya benar. Dahulunya saya suka menyuruh orang lain berbuat kebaikan tetapi saya tidak melakukannya , dan saya suka melarang orang lain daripada kemungkaran, tetapi saya sendiri melakukannya”

Sekadar peringatan buat diri dan sahabat, bukan untuk menakutkan tika meniti jalan ini, cuma sebagai motivasi untuk membetulkan segala kesilapan yang pernah kita lakukan kerana selagi hayat dikandung badan, yakinlah ALLAH sentiasa membuka pintu taubat kepada hamba-hamba-Nya, lebih-lebih lagi ketika kita mula menghampiri bulan penuh keberkatan dan keampunan tidak berapa lama lagi. Jangan berhenti berharap agar ALLAH tetapkan hati kita pada ketaatan pada perintah dan larangan-Nya, semoga syurga-Nya menjadi balasan atas amal-amal dakwah kita dan mengampunkan amal dosa-dosa kita yang lalu. Amiin
Wallahu’alam

Dipetik daripada:

Mohd Halimi Abdul Aziz

JED 08




Assalamualaikum,

Alhamdulillah,selesai satu lagi program tarbiyah IU ,Jejak Eksplorasi Diri,JED di Taman Lagenda,Gunung Ledang.

Terima kasih pd semua peserta,urusetia terutama fasi-fasi baru.Juga kepad spesel guest kita,Abg Pizan dr singapore dan Kak Ecah yg sanggup turun membantu kami.

Apa yang dapat dri jed ya?

Hmmm,mestilah peserta yg akan bermanfaat secara total,tapi,secara tidak langsungnya,
dapat juga input2 berguna.

Antara yg menarik:
1) eksplorasi diri di tengah hutan di atas gunung-menginsafi dosa2 lalu dan betapa kufur nikmatNya
2) betapa kita selalu lupa perkara2 asas dalam Islam,seperti perkara asas2 fardhu ain
3) Islam sebagai Addin-cara hidup,jangan sia2kan hidup anda,pastikan setiap perkara yg dilakukan mendapat ganjaran seperti tidur,makan dll.

dan banyak lagi...
terasa ukhuwwah sesama peserta,penganjur ,Ukhuwwah Islamiyah..

Adik2,jangan lupa untuk qiam dan riadah.Kata putus bersama tu..

Gambar sepanjang JED'08 !

Wednesday, December 17, 2008

Kenapa nak Hipokrit ?


Teringat masa zaman sekolah dulu, selepas PREP malam ,mesti ke surau untuk sambung studi.Ade la jugak ajak member-member sebilik join skali.Best studi kat surau,tenang dan damai.

Satu hari ade ajak sorang member ni,
"Din,jom p surau,bole solat-solat sunat skali",aku mengajak,
"Hmm x pa lah zul,x nak ah,hipokrit nanti,aku x baik sangat,banyak dosa",balas din.

Kenapa mesti ckp aku hipokrit kalau nak buat benda baik.Kawan-kawan sekalian,bukankah rahmat Allah itu luas.Malah pengampunanNya lebih besar dari dosa-dosa kita.

Marilah kita sentiasa mencari dan mengambil peluang untuk buat amal kebaikan,walau sekeji manapun kita kerana iman kita sentiasa berubah-ubah.Kalo rasa nak buat baik,buat ja.Kita tidak tahu,bila lagi peluang kita untuk beramal.Memang kita sentiasa lakukan dosa,tapi tidak bermakna dengan dosa yang banyak,memberikan kita alasan untuk tidak berbuat baik.

Ingat,segala yang berlaku ada hikmahnya.Masuk syurga bukan kerna banyaknya amalan, tapi kerana rahmat Allah.Jadi,sentiasalah mencari keredhaan Allah.

Biarlah kita dianggap berpura-pura,hipokrit,jumud dan ortodoks di kaca mata manusia,tapi kita benar-benar ikhlas dihadapan Pencipta kita.

Satu lagi sikap yang kita kna perbaiki,kalau nampak saja kawan-kawan kita berbuat baik,ade saje sindiran yg kita beri.Berilah peluang pada kawan-kawan kita berbuat baik.

Ingat,sentiasa ambil peluang untuk berbuat baik.

Mudah-mudahan ALlah mempermudahkan setiap amalan kebaikan kita dan memelihara iman kita.Amin..

Tuesday, December 16, 2008

“We forge the chains we wear in life.” Charles Dickens

Embrace things in your life that drive you to achieve, and start letting go of those things that do not. It is difficult to distinguish the category in which any of your activities belong, but paying attention to your choices and their consequences will sponsor the awareness you'll need to make better life choices in the future. Although things that bring us happiness outside of work can be our greatest inspiration for professional success, often they are so simple, we cast them aside as inconsequential. Do not do this. Remember the small things that make you happy, and use them to battle things that loom much larger and stress you out. Consider these suggestions:

*Fill your mind with thoughts of peace, courage, hope, and health
*Never try to get even with your enemies
*Expect ingratitude
*Count your blessings, not your troubles
*Try not to imitate others
*Create happiness for others

Source:
Dale Carnegie Course®

Dale Carnegie Golden Book to share !

Saturday, December 13, 2008

Tarbiyah dari Allah

Berapa kalikah kita sedar,kita sedang ditarbiyah oleh Allah?
Berapa kalikah kita berfikir,betapa sayangnya Allah pada kita?
Berapa kalikah kita tersedar Tuhan sedang berbicara dengan kita?



Kalau semalam,aku berbicara tentang qurban dan betapa kita kena mengorbankan "ismail" kita ,hari ini aku berfikir, apakah 'ismailku',yang mengganggu hubunganku dgn Yang Maha Esa.

Petang tadi, pergi melawat abg Bad,suami kak ina.Sengaja Allah gerakkan hatiku utk kesana.Rupa-rupanya ada tarbiyah khas untukku disana.Semasa berbual dgn Abang Bad, Kak Ina dan jirannya yg bertandang,aku diingatkan tentang syukur dengan nikmat Allah dan yakin pada Allah,nescaya Dia akan memberikanmu sesuatu yang tidak disangka-sangka.

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:
”Sesungguhnya Allah mengurniakan kepada sesuatu kaum itu nikmat yang kekal berada bersama mereka selagi digunakan untuk menunaikan hajat mereka yang memerlukan . Apabila mereka ini berpaling daripada berbuat sedemikian maka Allah akan pindahkan nikmat tersebut kepada kaum yang lain pula.”


Huraian
i) Segala nikmat yang dikurniakan oleh Allah S.W.T kepada kita hendaklah digunakan bertepatan dengan tujuan ia diberikan. Itulah tanda kesyukuran yang dituntut oleh Islam.
ii) Setiap muslim janganlah bersifat kedekut untuk melakukan amal kebajikan dan bersedia memperbaiki segala amal perbuatannya kerana Allah akan memberi ganjaran walau sekecil mana pun amalan tersebut.
iii) Kita hendaklah mengambil pengajaran di atas kesusahan yang menimpa orang lain agar terbit rasa bersyukur di dalam diri dan supaya kita tidak mempersia-siakan nikmat yang diperolehi kerana nikmat yang tidak disalahgunakan dan tidak disyukuri akan ditarik balik oleh Allah S.W.T.

Kak Ina berkongsi pengalaman tentang betapa sayangnya Allah dan besarnya nikmatNya.Semua kos perubatan abng Bad ditanggung,walaupun pada awalnya hanya kos tertentu yang boleh diclaim,tapi disebabkan tawakal dan doa mereka,nikmat datang begitu saja. Abang Bad yang baru dibedah beberapa kali,kerana kanser dipesan banyak kali oleh jiran agar kuat semangat melawan sakitnya.Kami juga dipesan agar kuat semangat dan tabah dalam semua perkara.Banyak mutiara-mutiara nasihat sepanjang perbualan tadi.Sebelum pulang,kami sempat berdoa bersama sheikh di siaran Astro Oasis yang kebetulan sedang membaca doa utk mengakhiri tazkirah beliau yang mengingatkan tentang cinta kepada dunia jangan lebih dari cinta pd Allah.

Semasa pulang,kami melalui kawasan kubur,tersentuh jiwaku.Aku berpesan kepada Kak Ina bahawa Allah mahu mendengar rintihannya dan mahu meninggikan darjat mereka disisiNya.Abang Bad berterima kasih kerana menziarahinya dan meminta agar semua sahabat-sahabat mendoakannya agar cepat sembuh dan tabah denagn ujian ini.Marilah kita berdoa untuk beliau.

Sampai dirumah,Din,housemate berwajah korean memberitahu atuknya baru meninggal.Kami menziarahi atuknya bersama tanzim Usrah yang lain.

Menurut imam yang ada disana,Atuk Din berwasiat agar jenazahnya diuruskan mengikut sunnah.Imam tadi memberi sedikit tazkirah tentang pengurusan mayat yang diajar Rasullah iaitu,dimandikan,dikafankan,disolatkan dan di kebumikan.Selain dari itu tak diajar oleh Rasul.Jadi kami tidak membaca yaasin,tapi hanya berdoa dihadapan jenazah agar Allahyarham diampunkan dosa dan Allah mencucuri rahmatNya kepada simati.

Begitulah tarbiyah Allah yang disedari hari ni,sedangkan Allah memang sentiasa mentarbiyah hambaNya.Contohnya dalam solat,Allah sedang tarbiyah hambanya agar berdisiplin iaitu dgn mengerjakan solat diawal waktu dan pada masa yang ditetapkan.Allah mengajar tentang jujur,iaitu solat dalam rakaat tertentu tidak kira sendirian atau dihadapan orang lain.

Marilah kita berdoa agar kita sentiasa merasai tarbiyah Allah dan sentiasa berada dalam keredhaanNya.Kita doakan agar abng Bad tabah dengan ujian dan cepat sembuh.Kita doakan atuk Din ditempatkan dikalangan orang-orang bertaqwa.Semuanya hanya dengan RAHMAT Allah.Al-fatihah....


Daripada Abdullah ibn Abbas r.ahuma, bahawa rasulullah pernah berdoa, “ ya Allah aku berserah kepada engkau, aku beriman kepada engkau, aku bertawakal kepada engkau, aku kembali kepada engkau dan aku berjuang kerana engkau. Ya Allah ,aku berlindung dengan kemuliaan dan kekuatan engkau, tiada Tuhan yang aku sembah melainkan engkau, janganlah aku disesatkan . Engkau yang hidup dan tidak akan mati sedangkan jin dan manusia semuanya akan mati ( Muttafiqun alaih)

Friday, December 12, 2008

Kenduri Qurban de MMU


Khamis,7.45 pagi

Selepas solat Subuh di Masjid MMU aku terus bergegas pulang ke rumah.Walaupun selalunya dikala dinihari,aku selalu kecundang meneruskan perjuangan di alam mimpi,tapi hari ni kugagahi tekad utk memenuhi janji pada Ibu Shima.Pertama kali bersama staff bergotong-royong untuk kenduri korban di MMU,sedangkan selama ini,hanya sebagai tetamu kehormat,menjamah hidangan yg tersedia.

Inilah sedikit pengorbanan kecil hari ini,pengorbanan waktu pagi dirumah.Banyak yang ku pelajari dan perhati dikala bersama staff,pelbagai kerenah dan ceritera.
Kutemui sesuatu hari ini...

"PENGORBANAN DEMI KETAATAN"


Hari raya Aidil Adha telah sehari kita langkahi, namun suasananya masih lagi terasa. Hari raya Korban itulah nama timangannya. Istilah korban penuh bermakna namun adakah kita menghayatinya? Untuk apa dan siapakah kita berkorban dan bagaimankah membentuk jiwa yang sanggup berkorban.

Kesabaran demi ketaatan

Mengimbas kembali dari pengorbanan Nabi Ibrahim. Seabad kehidupan Ibrahim penuh dengan perjuangan, gerakan, jihad dan perang melawan kebodohan kaumnya, kemusyrikan, penindasan Namrudz dan kefanatikan manusia-manusia penyembah berhala. Ibrahim bersama isterinya Sarah -Wanita cantik tapi tidak memberinya anak- tinggal di rumah Azar, bapaknya yang juga salah seorang penyembah dan pembuat berhala, fanatik.

Ibrahim makin tua dan kesepian. Walaupun berada di puncak kenabiannya, namun ia adalah seorang manusia biasa. Seperti manusia lainnya, ia menginginkan seorang anak. Apalagi usianya kian senja. Ia tidak berpengharapan, kerana menurut pertimbangan akal sederhana pun perkara itu tak mungkin. Ibrahim hanya dapat mendambakan dalam do’anya:

"Ya Rabb, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang soleh.
" (Ash-Shaffat : 100).

Allah SWT akhirnya melimpahkan kurniaNya kepada lelaki tua yang telah menghabiskan seluruh hidup dan kehidupannya, serta menanggung penderitaan demi menyebarluaskan risalahNya. Melalui wanita bernama Hajar, Allah SWT memberinya seorang anak; Ismail. Sebagaimana firmanNya:

"Maka Kami beri dia khabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar."
(Ash-Shaffat: 101)

Ismail adalah anak yang didambakan Ibrahim seumur hidupnya. Kelahirannya telah didambakan selama hampir seratus tahun dan diluar perkiraan ayahnya. Ismail tumbuh bagaikan batang pohon yang mekar. Ia mendatangkan keceriahan dan kebahagiaan ke dalam hidup Ibrahim. Ia adalah harapan, kecintaan dan buah hati Ibrahim. Akan tetapi, tanpa diduga-duga wahyu Allah SWT turun memerintahkan untuk menyembelih Ismail.

"Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, lbrahim berkata : "Hai anakku, sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu" (Ash-Shaffat: 102)

Betapa goncangnya jiwa Ibrahim ketika menerima wahyu yang luar biasa beratnya ini. Duka nian hatinya. Tetapi wahyu itu adalah perintah Allah : perintah menyembelih Ismail —buah hatinya. Konflik pun terjadi dalam batinnya. Siapakah yang lebih disayanginya Allah ataukah anaknya? Mengikuti perintah Allah atau menuruti perasaan manusiawinya untuk menyayangi anaknya? Ibrahim menghadapi dua pilihan : mengikuti perasaan hatinya dengan menyelamatkan Ismail atau mentaati perintah Allah SWT dengan ‘mengorbankannya’. la harus memilih satu di antara dua. Seandainya yang diperintahkan Allah adalah agar ia mengorbankan dirinya sendiri, maka tidaklah sulit baginya menentukan pilihan. Walaupun demikian, dengan keteguhan hati Ibrahim lebih mendahulukan perintah Allah SWT dan mengorbankan rasa sayang pada anaknya.

Kilasan kisah Nabi Ibrahim tadi memberikan suri tauladan bahawa saat perintah dan hukum Allah SWT datang di mana pun dan bila, apapun harus dikorbankan. Perintah Allah di atas segala-galanya. Sebab mentaati perintah dan aturan Allah jauh lebih maslahat dibandingkan dengan menuruti perasaan dan hawa nafsu.

Korbankan "Ismail"mu !

Kaum muslimin memang harus berkorban. Tetapi apa dan untuk siapa "korban" itu? Apa yang jelas tidak seperti yang dimaksud dalam contoh sebuah kalimat berita yang sering memenuhi media massa. "Penduduk Palestin menjadi korban kekejaman Yahudi". Jelas, kaum muslimin tidak boleh berkorban (dalam erti kata menjadi korban kejahatan seperti pembunuhan tadi). Sebab, kata Nabi SAW. hilangnya dunia lebih ringan bagi Allah daripada terbunuhnya seorang muslim.

Demikian pula "berkorban" bukanlah untuk menghalang-halangi tingginya agama dan aturan Allah SWT. Sebab hal tersebut merupakan perbuatan orang kafir dan munafik sebagaimana firman Allah:

"Sesungguhnya orang-orang kafir yang selalu membelanjakan harta mereka untuk menghalangi (manusia) dari jalan Allah, maka mereka tetap membelanjakannya kemudian (harta yang dibelanjakan) itu menyebabkan penyesalan kepada mereka, tambahan pula mereka dikalahkan dan (ingatlah) orang-orang kafir itu (akhirnya) dihimpunkan dalam Neraka Jahanam." (Al-Anfal : 36)

"Dan apabila dikatakan kepada mereka: Marilah berhakim kepada hukum Al-Quran yang telah diturunkan oleh Allah dan kepada hukum Rasulullah, nescaya engkau melihat orang-orang munafik itu berpaling serta menghalang (manusia) dengan bersungguh-sungguh daripada menghampirimu." (An-Nisa 61)

Sebaliknya, berkorban dilakukan dalam rangka mencintai Allah SWT seperti yang pernah dilakukan Nabi Ibrahim a.s. Dalam memahami apa dan untuk apa seorang muslim melakukan pengorbanan, ada baiknya kita perhatikan firman Allah SWT di bawah ini:

"Katakanlah (wahai Muhammad): Jika bapa-bapa kamu dan anak-anak kamu dan saudara-saudara kamu dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu dan kaum keluarga kamu dan harta benda yang kamu usahakan dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk agamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka). (At-Taubah : 24)

Ayat di atas meletakkan keluarga, kaum kerabat, harta pemilikan, tanah air, dan tempat tinggal pada satu sisi serta cinta kepada Allah dan Rasul yakni beriman kepada Allah dan Rasul, taat kepadaNya dan jihad fi sabilillah pada sisi yang lain. Apabila memungkinkan digabungkan antara kedua sisi tersebut iaitu apabila seorang muslim mampu menggabungkan antara cinta kepada Allah, cinta kepada Rasul serta jihad fi sabilillah dengan kaum kerabat, keluarga dan harta maka tidak menjadi kesalahan untuk melakukannya. Namun, apabila terdapat sesuatu yang mengharuskan mengambil salah satu diantaranya maka seorang muslim sejati akan mengutamakan taat kepada Allah, Rasul dan jihad serta rela mengorbankan segala sesuatu selainnya. Ia rela mengorbankan segala-galanva demi ketaatan kepada Sang Pencipta. Imam lbnu Katsir (Tafsir Ibnu Katsir 11/242-243) dalam menafsirkan ayat ini menghubungkannya dengan peristiwa yang terjadi pada zaman Nabi seperti yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad. Dia berkata bahawa Umar bin Khaththab berkata kepada Rasulullah : "Demi Allah, ya Rasul. Sungguh engkau paling aku cintai daripada segala sesuatu kecuali diriku sendiri" Seraya Rasulullah bersabda: "Tidaklah seseorang beriman sehingga aku lebih dicintai daripada dirinya sendiri." Maka Umar pun berkata: "Demi Allah, aku lebih mencintai engkau daripada diriku sendiri."

Juga Rasulullah SAW bersabda:
"Demi jiwaku yang ada dalam genggamanNya, tidaklah seseorang beriman sehingga ia lebih menyintaiku daripada orang tuanya, anaknya dan seluruh manusia"
(HR Bukhari)

Lebih jauh, Imam lbnu Katsir menyebutkan bahawa pengertian "...maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya" adalah tunggulah ‘azab dan balasan apa yang akan ditimpakan kepada kalian. ‘Azab dan balasan ini mencakupi ‘azab di dunia dan akhirat. Sebab, berlutut kepada perhiasan dunia seperti harta, anak-anak dan keluarga dengan meninggalkan jihad akan mendatangkan kehinaan kepada kaum muslimin sesuai dengan sunnatullah seperti yang terjadi di tengah-tengah kaum muslimin dewasa ini, serta mereka akan ditimpa siksa Allah SWT di akhirat disebabkan meninggalkan syariat Allah SWT, tidak mencintatiNya dan mengikuti hawa nafsu.

Ancaman tersebut merupakan indikasi tentang wajibnya mengorbankan segala sesuatu demi ketaatan kepada Allah, Rasul dan jihad fi sabilillah. Imam Zamakhsyari menyebut dalam Tafsir Al-Kasysyaf : "Ayat ini ayat paling tegas. engkau tidak akan melihat ayat yang lebih tegas darinya" Jelaslah, pengorbanan hanya dalam rangka ketaatan untuk itu ‘Ismail’ apapun siap dan sanggup dikorbankan. Siapakah atau apakah ‘Ismail’mu itu? ‘Ismailmu adalah setiap sesuatu yang melemahkan imanmu. Setiap sesuatu yang menghalangimu menuju taat, setiap sesuatu yang membuat engkau tidak dapat mendengarkan perintah Allah dari menyatakan kebenaran, setiap kenikmatan yang membuat engkau terlena, setiap segala sesuatu yang menyebabkan engkau mengajukan alasan-alasan untuk menghindari tanggungjawab. Korbankan ‘lsmail’mu!

Usaha Menyemai Jiwa Berkorban

Bagi sesiapa saja yang mengkhendaki memiliki jiwa berkorban secara minimun harus memiliki perkara-perkara di bawah:

Pertama: meyakini aqidah Islamiyah dengan keyakinan yang jazim (pasti) disertai dengan pengamalan bukan sekadar di bibir. Ertinya meyakini aqidah terniasuk meyakini bahawa Allahlah Pemberi rezeki. Dialah Penolong, Dialah yang Menghidupkan dan Mematikan. Bila memiliki hal ini tentu hidup tidak akan diliputi sifat pengecut serta penuh kekhawatiran. Selain itu, meyakini bahawa Allah Maha Besar dan yang lain kecil tak bererti jika dibandingkan denganNya. Dengan demikian, bila hal ini menunjangi di dada nescaya seorang muslim tidak gentar menghadapi segala ancaman, tentangan, hambatan dan gangguan terhadap Islam. Allah SWT berfirman:

"...Tidak patut kamu takut kepada mereka (sehingga kamu tidak mahu memeranginya) kerana Allah jualah yang berhak kamu takuti (melanggar perintahNya), jika betul kamu orang-orang yang beriman?" (Al-Taubah: 13)

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan orang-orang Yahudi dan orang-orang Saabiin dan orang-orang Nasrani, sesiapa sahaja di antara mereka yang beriman kepada Allah (dan segala RasulNya meliputi Nabi Muhammad s.a.w) dan (beriman kepada) hari akhirat serta beramal soleh, maka tidaklah ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita"
(Al Maidah 69)

Kedua: Memahami bahawa syariat Islam pastinya akan memberikan kebahagiaan bagi manusia seluruhnya. Namun, syarat tercapainya kebahagiaan tersebut adalah taqwa kepada Allah SWT dan mengikuti segala hukumNya. Allah SWT menjelaskan dalam firman-Nya:

"Dan orang yang takut akan keadaan dirinya di mahkamah Tuhannya (untuk dihitung amalnya), disediakan baginya dua Syurga".(Ar-Rahman :46)

Iaitu satu di dunia dan yang lain di akhirat (lihat catatan kaki pada Al-Quran & Terjemahannya)

Sebaliknya sesiapa yang tidak mengikuti aturan Allah SWT mereka jauh dari kebahagiaan sejati. Firman Allah SWT:

"Turunlah kamu berdua dari Syurga itu, bersama-sama, dalam keadaan setengah kamu menjadi musuh bagi setengahnya yang lain; kemudian jika datang kepada kamu petunjuk dariKu, maka sesiapa yang mengikut petunjukKu itu nescaya dia tidak akan sesat dan dia pula tidak akan menderita azab sengsara. Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta". (Thaha :123-124)

Jelaslah, taqwa kepada Allah merupakan syarat kebahagiaan. Ertinya. aturan Allah merupakan buah hati (Qurrata a’yun) bagi orang yang bertaqwa, sedangkan bagi yang tidak bertaqwa tidaklah demikian. Oleh kerana itu, seseorang mukmin akan bahagia dengan melaksanakan Islam, sedangkan mereka yang tidak bertaqwa tidak demikian. Bila hal ini dimiliki seorang muslim nescaya ia rela berkorban demi aturan Allah kerana disitulah letaknya kebahagiaan. Sebab, semua pengorbanan yang ia lakukan —dalam melaksanakan aturan Allah— adalah untuk mencapai keredhaan Allah SWT. Sedangkan makna kebahagiaan bagi seorang muslim yang bermabda’(Ideologi) Islam adalah mendapatkan redha Allah.

Ketiga: Akhirat lebih baik dari dunia.

"Sesungguhnya akhirat itu lebih baik bagimu daripada dunia" (Ad Dhuha:4)

Oleh karena itu, himmah dan perhatian seorang muslim tidak lain adalah akhirat. Bukan bererti ia melupakan dunia dan beruzlah ke puncak-puncak gunung. Tidak. Uzlah adalah paduan antara sifat pengecut dan putus asa. Seorang muslim yang cinta kepada Allah harus terjun ke kancah kehidupan dengan bekal iman, jiwa, istiqamah dan pemahaman yang jernih tentang konsepsi hidup lslam, membongkar segala faktor perosak kehidupan masyarakat dan membangun kehidupan dengan konsepsi yang benar, sesuai dengan akal dan fitrah manusia. Meskipun demikian, semua yang ia lakukan dalam medan kehidupan dunia itu adalah dalam rangka meraih kejayaan di akhirat kelak. Ia memahami firman Allah SWT:

"Dan tuntutlah dengan harta kekayaan yang telah dikurniakan Allah kepadamu akan pahala dan kebahagiaan hari akhirat dan janganlah engkau melupakan bahagianmu (keperluan dan bekalanmu) dari dunia dan berbuat baiklah (kepada hamba-hamba Allah) sebagaimana Allah berbuat baik kepadamu (dengan pemberian nikmatNya yang melimpah-limpah) dan janganlah engkau melakukan kerosakan di muka bumi; sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang berbuat kerosakan." ( Al Qashash 77).

Keempat: Menjauhi hubbud dun ya, iaitu hati terpaut hanya kepada dunia. Kerana kecintaan dan perhatiannya yang luar biasa kepada akhirat. Ia tidak menyisakan untuk dunia sepotong cinta pun. Kalaupun ada bahagian-bahagian dari dunia yang harus dia cintai, itu semata-mata untuk mencapai kesempurnaan cintanya kepada akhirat. Hal ini hendaknya disedari oleh individu muslim lantaran kehidupan yang sejati hanyalah kehidupan akhirat, sedangkan kehidupan dunia hanyalah menumpang belaka. Lebih dari itu, kecintaan terhadap dunia (hubbud dunya) dan pasangannya iaitu takut mati (karahiyatul maut) adalah penyakit yang membahayakan kewujudan umat ini dan menjadi salah satu sebab dihinakan dan diperlecehkan umat ini oleh bangsa-bangsa dan umat lain.

Kelima: Terikat erat dengan ajaran Islam. Dengan terikat kepada syari’at Islam yang merupakan rahmatan Iil ‘alamin ( Al Anbiya’ :107), pengorbanan seorang muslim mempunyai ganjaran berganda. Pertama, akan menjadi pahala baginya. Kedua, akan menimbulkan kesejahteraan hidup umat manusia, di mana dia berserta anak cucunya akan turut merasakan pula.

Dengan lima butir pengertian yang sudah menghunjam dalam diri seorang muslim, ia akan rela, senang hati, bahkan menikmati pengorbanan dalam bentuk apapun yang ia berikan agar tertegaknya kalimah Allah dalam segala aspek kehidupan. Jiwa dan semangat berkorban seperti inilah yang diperlukan oleh tiap-tiap muslim hari ini, agar dia segera bergabung dengan barisan penegak kebenaran melawan barisan pembawa kebatilan yang senantiasa membuat ‘kejahatan’ dan ‘kemaksiatan’ terhadap Islam. Allah SWT pun akan senantiasa bersama pejuang penegak kalimatNya dalam menghadapi pembela kekufuran dan kesesatan. Allah berfirman:

"Orang-orang kafir itu membuat tipu daya, dan Allah membalas tipu daya mereka itu . Dan Allah sebaik-baik pembalas tipu daya"(Ali Imran 54).

~Wallahu ‘alam~


http://members.tripod.com/ISLAMIKA/aj/pengorbanan.htm

Thursday, December 11, 2008

TQ Sahabat

Terima kasih buat sahabat yang selalu bersama tika susah dan senang.Maaf atas segala kekhilafan.Aku mendoakan kalian bahagia dan dipermudahkan segala amalan kebajikan.

Tuesday, December 9, 2008



“Today is a new life. Shut the doors on the past and the future. Live in day-tight compartments.”- Dale Carnegie

In this day and age, with so many developments occurring at lightning-fast speed, it is easy to feel constantly stressed and worried about important situations. Here are some tips on learning how to break the worry habit:

* Use the law of averages to outlaw your worries
* Cooperate with the inevitable
* Decide just how much anxiety a thing may be worth and refuse to give it more
* Don't worry about the past

Friends of Everyone



Hari Raya Aidil Adha.
Kali ni,beraya di MMU lagi.Suasana seolah-olah beraya di jazirah Arab.Kaum Melayu sangat minoriti,kiri kanan orang Arab.Selepas solat, saya join, Eidul Adha Celebration by Arabic society,wakil presiden IU coz dia balik kampung.Fuhh,memang melantak habis lah,tiba2 bernafsu org arab,banyak jugak ...sampai tergolek hingga asar.

Masa event tu, sempat berjumpa dgn Bawazir,one of my best friend from Saudi Arabia.He is a friends of everyone,very nice person,caring,loving,respect dan imam yg sgt berhikmah.Semua golongan dia boleh approach,mudah didekati,senang berbicara...satu kehilangan besar pd kami...

Tidak ramai org Arab yg mcm ni,memahami..susahla nak describe...tapi posting ini akan mengingatkan saya pd Bawazir.

His last word : Its ok zul,this is the nature of life, keep praying...hmmm simpan dlm hati sudahla....

For Bawazir : We will miss U.Pray for our success,iman and mujahadah and dakwah.Allah bless us.

Saturday, December 6, 2008

Menara Graha 165

Latar Belakang

Saat ini jumlah Alumni ESQ lebih dari 350 ribu orang yang tersebar di seluruh penjuru nusantara bahkan sampai ke mancanegara. Jumlah tersebut insya Allah akan bertambah terus seiring berjalannya pelatihan ESQ. Intensitas training yang begitu tinggi terutama di Jakarta yang meliputi ESQ Eksekutif, Profesional, Reguler, Teens, Kids, Mahasiswa dan Inhouse training membutuhkan tempat yang mewadai. Selama ini training-training tersebut diselenggarakan dari satu tempat ke tempat lain.

Maka terpikirlah untuk memiliki tempat training sendiri yang bisa dengan leluasa mengatur jadwal training tanpa harus berebutan tempat dengan berbagai acara orang lain.

Alhamdulillah, dengan dimotori oleh para alumni ESQ, pada tanggal 1 Juni 2005, Bapak Ary Ginanjar Agustian meletrakkan batu pertama pembangunan Menara 165 diatas sebidang tanah seluas 9.800m2, di Jl. Simatupang di antara Gedung El Nusa Wisma Rahaja dan Gedyng Prabu 2, Jakarta Selatan.

Menara 165 dibangun dalam 2 tahap. Tahap pertama pembangunan Convention Hall seluas 3.200 m2 dengan daya tampung 1200 orang, dengan target selesai Maret 2007.

Tahap 2 dengan target selesai awal tahun 2008 adalah pembangunan Office Building 25 lantai dengan luas 36.896 m2 dan 3 lantai basement seluas 12.035m2.

Tempat yang paling monumental di Menara 165 adalah lantai paling atas, yang akan di gunakan sebagai masjid tempat i’tikaf dan berkhalwat. Ruang ini akan dihiasai dengan atap kaca berornament tulisan Allah.

Mengapa Berwakaf untuk Menara 165 ?
Pembangunan menara 165 membutuhkan dana sebesar Rp 227 milyar. Dana ini dihimpun dari 2 sumber yaitu penjualan saham kepada para Alumni, dan saham yang dibeli dari dana wakaf para alumni.

Keuntungan dari saham wakaf para alumni kemudian digunakan untuk kepentingan sosial kemanusiaan dan pengembangan wakaf produktif di bidang – bidang lain demi kemaslahatan ummat menuju Indonesia Emas, Nusantara Emas, dan Dunia Emas. Seluruh dana wakaf baik berupa saham di Menara 165 dan wakaf lainnya pengelolaanya diselenggarakan oleh Yayasan Wakaf Bangun Nurani Bangsa, sebagai nadzir.

Semoga dengan berdirinya Menara 165, atas izindan kuasa Allah Azza wa Jalla, bisa menjadi Leadership Center, Pusat Pengambangan Kepemimpinan melalui ESQ Way 165.


Friday, December 5, 2008


Pikirkan dan Syukurilah!

Artinya,ingatlah setiap nikmat yang Allah anugerahkan kepada Anda.
Kerana Dia telah melimpahkan nikmat-Nya dari ujung rambut hingga ke bawah
kedua telapak kaki.

{Jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan sanggup
menghitungnya.} (QS. Ibrahim: 34)

Kesehatan badan, keamanan negara, sandang pangan, udara dan air,
semuanya tersedia dalam hidup kita. Namun begitulah, Anda memiliki
dunia, tetapi tidak pernah menyadarinya. Anda menguasai kehidupan, tetapi
tak pernah mengetahuinya.

{Dan, Dia menyempurnakan nikmat-Nya kepadamu lahir dan batin.} (QS. Luqman: 20)

Anda memiliki dua mata, satu lidah, dua bibir, dua tangan dan dua
kaki.

{Maka nikmat Rabb kamu yang manakah yang kamu dustakan?} (QS. Ar-Rahman: 13)

Apakah Anda mengira bahwa, berjalan dengan kedua kaki itu sesuatu
yang sepele, sedang kaki acapkali menjadi bengkak bila digunakan jalan
terus menerus tiada henti? Apakah Anda mengira bahwa berdiri tegak di
atas kedua betis itu sesuatu yang mudah, sedang keduanya bisa saja tidak
kuat dan suatu ketika patah? Maka sadarilah, betapa hinanya diri kita manakala tertidur lelap, ketika sanak saudara di sekitar Anda masih banyak yang tidak bisa tidur karena sakit yang mengganggunya? Pernahkah Anda merasa nista manakala dapat
menyantap makanan lezat dan minuman dingin saat masih banyak orang di sekitar Anda yang tidak bisa makan dan minum karena sakit?

Coba pikirkan, betapa besarnya fungsi pendengaran, yang dengannya
Allah menjauhkan Anda dari ketulian. Coba renungkan dan raba kembali
mata Anda yang tidak buta. Ingatlah dengan kulit Anda yang terbebas dari
penyakit lepra dan supak. Dan renungkan betapa dahsyatnya fungsi otak
Anda yang selalu sehat dan terhindar dari kegilaan yang menghinakan.
Adakah Anda ingin menukar mata Anda dengan emas sebesar gunung
Uhud, atau menjual pendengaran Anda seharga perak satu bukit? Apakah
Anda mau membeli istana-istana yang menjulang tinggi dengan lidah Anda,
hingga Anda bisu? Maukah Anda menukar kedua tangan Anda dengan
untaian mutiara, sementara tangan Anda buntung?
Begitulah, sebenarnya Anda berada dalam kenikmatan tiada tara dan
kesempumaan tubuh, tetapi Anda tidak menyadarinya. Anda tetap merasa
resah, suntuk, sedih, dan gelisash, meskipun Anda masih mempunyai nasi
hangat untuk disantap, air segar untuk diteguk, waktu yang tenang untuk
tidur pulas, dan kesehatan untuk terus berbuat.
Anda acapkali memikirkan sesuatu yang tidak ada, sehingga Anda
pun lupa mensyukuri yang sudah ada. Jiwa Anda mudah terguncang hanya
karena kerugian materi yang mendera. Padahal, sesungguhnya Anda masih
memegang kunci kebahagiaan, memiliki jembatan pengantar kebahagian,
karunia, kenikmatan, dan lain sebagainya. Maka pikirkan semua itu, dan
kemudian syukurilah!

{Dan, pada dirimu sendiri. Maka, apakah kamu tidak memperhatikan.}
(QS. Adz-Dzariyat: 21)

Pikirkan dan renungkan apa yang ada pada diri, keluarga, rumah,
pekerjaan, kesehatan, dan apa saja yang tersedia di sekeliling Anda. Dan
janganlah termasuk golongan

{Mereka mengetahui nikmat Allah, kemudian mereka mengingkarinya.}
(QS. An-Nahl: 83)

Saturday, November 29, 2008

La Tahzan


Ya Allah!

{Semua yang ada di langit dan di bumi selalu meminta pada-Nya. Setiap waktu
Dia dalam kesibukan.} (QS. Ar-Rahman: 29)

Ketika laut bergemuruh, ombak menggunung, dan angin bertiup
kencang menerjang, semua penumpang kapal akan panik dan menyeru: "Ya Allah!"
Ketika seseorang tersesat di tengah gurun pasir, kendaraan menyimpang
jauh dari jalurnya, dan para kafilah bingung menentukan arah perjalanannya,
mereka akan menyeru: "Ya Allah!"
Ketika musibah menimpa, bencana melanda, dan tragedi terjadi,
mereka yang tertimpa akan selalu berseru: "Ya Allah!"
Ketika pintu-pintu permintaan telah tertutup, dan tabir-tabir
permohonan digeraikan, orang-orang mendesah: "Ya Allah!"
Ketika semua cara tak mampu menyelesaikan, setiap jalan terasa
menyempit, harapan terputus, dan semua jalan pintas membuntu, mereka
pun menyeru: "Ya Allah!"
Ketika bumi terasa menyempit dikarenakan himpitan persoalan hidup,
dan jiwa serasa tertekan oleh beban berat kehidupan yang harus Anda pikul,
menyerulah:"Ya Allah!"
Kuingat Engkau saat alam begitu gelap
gulita, dan wajah zaman berlumuran debu hitam
Kusebut nama-Mu dengan lantang di saat fajar menjelang,
dan fajar pun merekah seraya menebar senyuman indah
Setiap ucapan baik, doa yang tulus, rintihan yang jujur, air mata yang
menetes penuh keikhlasan, dan semua keluhan yang menggundahgulanakan
hati adalah hanya pantas ditujukan ke hadirat-Nya.
Setiap dini hari menjelang, tengadahkan kedua telapak tangan,
julurkan lengan penuh harap, dan arahkan terus tatapan matamu ke arah-
Nya untuk memohon pertolongan! Ketika lidah bergerak, tak lain hanya
untuk menyebut, mengingat dan berdzikir dengan nama-Nya. Dengan begitu,
hati akan tenang, jiwa akan damai, syaraf tak lagi menegang, dan iman
kembali berkobar-kobar. Demikianlah, dengan selalu menyebut nama-Nya,
keyakinan akan semakin kokoh. Karena,
{Allah Maha Lembut terhadap hamba-hamba-Nya.} (QS. Asy-Syura: 19)

Allah: nama yang paling bagus, susunan huruf yang paling indah,
ungkapan yang paling tulus, dan kata yang sangat berharga.
{Apakah kamu tahu ada seseorang yang sama dengan Dia (yang patut
disembah)?} (QS. Maryam: 65)

Allah: milik-Nya semua kekayaan, keabadian, kekuatan, pertolongan,
kemuliaan, kemampuan, dan hikmah.
{Milik siapakah kerajaan pada hari ini? Milik Allah Yang Maha Esa lagi Maha
Mengalahkan.} (QS. Ghafir: 16)

Allah: dari-Nya semua kasih sayang, perhatian, pertolongan, bantuan,
cinta dan kebaikan.
{Dan, apa saja nikmat yang ada pada kamu, maka dari Allah-lab. (datangnya).}
(QS. An-Nahl: 53)
Allah: pemilik segala keagungan, kemuliaan, kekuatan dan
keperkasaan.
Betapapun kulukiskan keagungan-Mu dengan deretan huruf,
Kekudusan-Mu tetap meliputi semua arwah
Engkau tetap Yang Maha Agung, sedang semua makna,
akan lebur, mencair, di tengah keagungan-Mu, wahai Rabku
Ya Allah, gantikanlah kepedihan ini dengan kesenangan, jadikan
kesedihan itu awal kebahagian, dan sirnakan rasa takut ini menjadi rasa
tentram. Ya Allah, dinginkan panasnya kalbu dengan salju keyakinan, dan
padamkan bara jiwa dengan air keimanan.
Wahai Rabb, anugerahkan pada mata yang tak dapat terpejam ini rasa
kantuk dari-Mu yang menentramkan. Tuangkan dalam jiwa yang bergolak
ini kedamaian. Dan, ganjarlah dengan kemenangan yang nyata. Wahai Rabb,
tunjukkanlah pandangan yang kebingungan ini kepada cahaya-Mu.
Bimbinglah sesatnya perjalanan ini ke arah jalan-Mu yang lurus. Dan
tuntunlah orang-orang yang menyimpang dari jalan-Mu merapat ke hidayah-
Mu.
Ya Allah, sirnakan keraguan terhadap fajar yang pasti datang dan
memancar terang, dan hancurkan perasaan yang jahat dengan secercah
sinar kebenaran. Hempaskan semua tipu daya setan dengan bantuan bala
tentara-Mu.
Ya Allah, sirnakan dari kami rasa sedih dan duka, dan usirlah
kegundahan dari jiwa kami semua.

Kami berlindung kepada-Mu dari setiap rasa takut yang mendera.
Hanya kepada-Mu kami bersandar dan bertawakal. Hanya kepada-Mu kami
memohon, dan hanya dari-Mu lah semua pertolongan. Cukuplah Engkau
sebagai Pelindung kami, karena Engkaulah sebaik-baik Pelindung dan
Penolong

Tuesday, November 18, 2008

Derma Acheh

Sahabat-sahabat sekalian, bebrapa wakil pelajar dan staff MMU akan ke rumah anak-anak yatim Acheh pada cuti sem 3 nanti.Kami akan menghantar wang dan barang2 sumbangn kpd mereka dan stay selama seminggu utk berkongsi kemahiran softskill,motivasi belajar dan sedikit ilmu aplikasi komputer.Jadi, jika ada mana2 sahabt@ parent yg nak infak,boleh la contact saya.
Sebagai persedian kesana, weekend ni dan seterusnya, kami akan ke beberapa rumah org susah seperti nenek kurang upaya,janda anak ramai dsbnya utk menghulur sumbangan.Mohon sumbagan dri semua.

Preview Esq d MMU


Alhamdulillah, berakhirlah preview ESQ di MMU.MUdah-mudahan dapat memberi info pd kpd warga MMU.Walaupun x ramai,alhamdulillah,sahabat2 dri UTEM memeriahkan majlis.Agak terkejut pabila pak firdaus menghunus mic bertanykan angkatan yg mana kamu?? apa yg kamu rasa dgn training ESQ yg kamu pergi...menggelabah nak jawab..

maybe entry ni utk memberitahu rakan2 ttg pengalaman dlm training lalu.Tahun lepas ,saya join ESQ training utk mahasiswa angkatan 1 di bradley Hotel,KL, bsama 2 lagi sahabt,syam n wan dan amin yg saja2 join memeriahkan perjalanan dan utilise hotel yg disewa.

Sebelum ke training,saya benar2 merasakan kekosongan dlm diri.Sebelum ni,saya bercita2 mahukan seorg sahabt yg baik bsama saya,akademik yg baik dan berbagai lagi.Namun ,bila mengecapi apa yg diingini,saya masih tidak menemukan bahagia.

Then bila dh pergi esq,i start realize and found my inner soul...even till now i still fail to manage my inner soul because the weakness of my mujahadah.But till now i always touched and always says to myself...Allah is what u want.

Sebelum ni pon,saya pnah ditegur oleh proton executive,pn wan yan "zul,dont be a religious but be the spiritualist".MEmang selama ini busy dgn usrah,program Islamic...namun..masih gagal mentarbiyah diri sepenuhnya...y???ibadah selama ini hanyaalah warisan n ritual semata2...but....no feel...
sebenarnya Allah sedang train kita melalui kewajipan ibadah...dlm solat..puasa dsbnya...tapi kita sendiri yg tidk memahami tarbiyahNYA.start from now....i still trying menghayati ibadah...biarlah sedikit....tapi kna pstikan kita hayati the meaning n spirit of ibadah...so that,sampai training Allah kpd kita.

Harapan saya seterusnya adalah mengadakan in house training di MMU.walaupun agak mustahil...but abg firdaus ckp...you must have a target...planning first..then...Allah akan permudahkan...

Maybe some say...eh dh join training?? but no change pon...its ok....
itu depend kpd org yg pergi...amal ke tak..feel or not...try or not...mujahadah ke tak...but for me...only we can change diri kita n keep on trying...
kata2 mnusia tidakkn ku hirau...aslkan apa yg kubuat betul...mudah2an segala usahaku dan rakan2 Allah pandang dan membantuku dlm bermujahadah...

my fren..im trying to change n mujahadah...please support...dont condem...its not good...mujahadah n taqwa is not an easy job....easy to say..hard to practice..

Monday, November 10, 2008

Apa itu ESQ Training ?

Sedutan Training ESQ : SURAT CINTA





Firdaus Djamaris

MMU ESQ Preview



Asssalamualaikum,

Sedikit makluman tentang preview yang akan diadakan adalah seperti berikut :

Preview Training ESQ
Tarikh : 17 November 2008 (Isnin)
Masa : 8 - 10 PM
Tempat : clc a2 [to be confirmed]
Penganjur : Biro Dakwah dan Tarbiyah (BDT)

InsyaAllah,
Untuk preview kali,ESQ Trainer untuk Mahasiswa iaitu Saudara Firdaus Djamaris akan bersama kita untuk berkongsi apa itu ESQ,untuk apa ESQ dan sedikit sedutan dari training berbentuk muhasabah.



Saturday, November 8, 2008

MMU Preview Esq Training


Assalamualaikum and greetings,

In conjunction with this new semester upcoming, Da’wah and Tarbiyah Bureau, Usrah Institution Melaka Campus are pleased to announce that we will be organising Preview ESQ. The details of the event are as follows:

Date : 17th November 2008 (Monday)
Time : 8 - 10 PM
Venue : ' will be inform later’
language : Malaysia - Indonesia
Organizer : Biro Dakwah dan Tarbiyah (BDT)

It's FREE..for those who are interested.. you can come..you can bring your fellow friends also.

It's really a good training, I don’t know how to describe, but what can I says it's not like other courses or any motivational programs that we have attended before. ESQ will shake you and made you aware who you are, where you are coming from and where you are heading to. You will feel remorse. God willing, ESQ will be the eye opener of your heart and will lead you to a better life on the way back to the Almighty. ESQ 165 balances the spiritual, emotional, and intellectual aptitude and attitude in you. It fits nicely in the total training philosophy of interfacing work, life, and learning..



(We take our) colour from Allah, and who is better than Allah at colouring. We are His worshippers. (138) (QS. 2: 138)

Next ESQ training is for U.. =)

Feel d Experience.. .

You can click (HERE) to know more about ESQ.

In charge persons :

Nik - 0136285901
Zul - 0196289364

Monday, October 20, 2008

Beraya di rumah bonda


Terima kasih duhai bonda kerana menjemput kami beraya dirumah.Tahun ni bonda tak buat open house dirumah sendiri.Bonda buat di rumah anak bonda,abang man di taman gadong perdana.Cuma amanah bonda kepadaku,supaya kumpulkan semua gambar2 kenangan di rumah bonda,nak simpan dlm album peribadinya.Jadi,mana2 rakan2 atau senior2 yang ada gambar dirumah bonda,silalah maklumkan pada saya.
terima kasih.

Zikir 20 Sifatullah (Sifat Allah)

BERIMAN KEPADA ALLAH TA’ALA

Rukun-rukun keimanan itu ada enam hal, iaitu:

1. Percaya kepada Allah Ta’ala.
2. Percaya kepada para Malaikat Allah Ta’ala.
3. Percaya kepada Kitab-kitab Allah Ta’ala.
4. Percaya kepada para Rasul-rasul Allah Ta’ala.
5. Percaya kepada Hari Akhir atau Hari Kiamat.
6. Percaya kepada Qadha’ dan Qadar Allah Ta’ala.

Yakni bahawa segala kepastian dan ketentuan yang baik atau¬pun jelek itu, adalah atas kehendak Allah Ta’ala.
BERIMAN KEPADA ALLAH TA’ALA

Beriman kepada Allah Ta’ala itu, ialah wajib mempunyai i’tikad dan keyakinan, bahawa sesungguhnya Allah Ta’ala itu wajib bersifat dengan semua sifat keagungan, kesempurnaan dan ke¬muliaan . Serta mustahil jikalau Allah Ta’ala bersifat dengan salah satu dan sifat-sifat kerendahan, kekurangan dan kehinaan.
Perbezaan Allah Ta’ala dengan para makhluk itu ada tiga

1. Zat ertinya rupa dan bentuk. Jadi Zat, bangun bentuk dan rupa Allah Ta’ala ataupun jirimNya itu, pasti berbeza dengan apa yang dimiliki oleh semua makhluk. Maka dan itu, juga apa saja yang ter¬kenang ataupun terlintas dalam apa pun jua yang pernah kita saksikan ataupun kita lihat, pemikiran atau angan-angan kita, tentulah Allah Ta’ala itu ZatNya tidak semacam tadi, kerana apa yang kita lihat, kita saksikan, kita fikirkan dan kita angan-angankan itu juga termasuk dalam golongan makhluk pula.

2. Sifat-sifat Allah Ta’ala juga berbeza dengan sifat-sifat yang dimiliki oleh semua makhluk. Jadi kekuasaanNya, kehendakNya, mengetahuiNya, hidupNya, mendengarNya, melihatNya serta berfirmanNya, tentulah tidak sama dengan keadaan sifat-sifat makhluk. Misalnya saja adanya Allah Ta’ala.
Wujudnya Allah Ta’ala itu tanpa ada wasilah atau perantaraan, sedangkan makhluk pasti dengan wasithah itu, sebagaimana manusia dan binatang pun dengan perantaraan atau wasithah ayah serta ibu, tanaman dengan perantaraan biji atau pokok pohon yang ditanam. Juga seperti meja, kerusi dan almari dengan perantaraan tukang kayu dan kayu yang digunakan untuk membuatnya.
Demikian pula wujud Allah Ta’ala itu, tentulah tidak ada permulaan atau penghabisannya, sedangkan wujud makhluk pasti ada permulaan dan penghabisannya seperti manusia dan binatang, permulaannya itu ialah di waktu dilahirkan dan penghabisannya ialah di waktu ajal kematiannya sudah tiba..
Tanaman dan barang-barang, permulaannya ialah sewaktu ia ditanam atau setelah ia menjadi barang dan penghabisan¬nya ialah di waktu ia telah mati atau rosak. Jadi semua makhluk itu ada batas usianya, sedangkan Allah Ta’ala tidak demikian halnya, kerana Allah Ta’ala memang kekal selama-lamanya.

3. Af’al atau pekerjaan-pekerjaan Allah Ta’ala itu pun berbeza dengan af’al seluruh makhluk, kerana makhluk itu apabila mem¬buat sesuatu tentulah dengan menggunakan perkakas, padahal Allah Ta’ala jikalau menghendaki akan adanya sesuatu, cukuplah dengan berfirman: “Kun”, ertinya: “Adalah!” atau “Jadilah!” dan apa yang dimaksudkan itu telah ada dan jadi seketika itu juga.
Selain itu, apabila makhluk membuat sesuatu, adalah kerana ia m¬memerlukan atau menghajatkan benda atau barang itu tadi, seperti manusia membuat rumah adalah untuk di tempati, kerusi perlu untuk duduk dan demikianlah selanjutnya, padahal Allah Ta’ala menciptakan semua yang ada di alam maya pada , samasekali bukan kerana memerlukan benda-benda itu, bahkan semua makhluk itulah yang memerlukan kepada Allah Ta’ala.
Ada lagi perbezaannya, yakni makhluk apabila membuat sesuatu, tentulah memakan waktu untuk mengerjakannya, baik lama mahupun sebentar. Sedangkan Allah Ta’ala tidak demikian, sebagaimana yang telah dihuraikan di muka, iaitu cukup dengan berfirman: “Kun”, maka terjadi dan terlaksanalah. Adapun perincian sifat-sifat wajib bagi Allah Ta’ala itu ada dua puluh macam, sedang sifat-sifat mustahilNya juga ada dua puluh macam, dan sifat jaiz (harusNya) ada satu macam.



Sifat - sifat wajib dan mustahilNya bagi Allah Ta’ala itu ialah:

1. Allah Ta’ala wajib WUJUD (Ada), mustahil ‘ADAM (tidak ada).
Bukti adanya Allah Ta’ala menurut dalil aqli’ ialah adanya alam dan seisinya ini. Alam semesta ini asalnya tentulah ada yang mengadakan. Yang dapat mengadakan seluruh alam ini tidak ada lain, kecuali hanya Allah Ta’ala sendiri. Jadi andaikata Allah Ta’ala itu ‘Adam, sudah tentu alam semesta itu tidak wujud atau tidak ada. Oleh sebab itu, jelaslah pula bahawa Allah Ta’ala itu pasti wujud. Dalil naqlinya ialah firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

“Allah itu yang menciptakan langit dan bumi.” (Ibrahim: 32)

Kecuali itu, kita wajib meyakinkan pula bahawa, adanya Allah Ta’ala itu adalah dengan ZatNya sendiri, yakni tidak dengan perantaraan atau wasithah apa pun juga . Maksudnya dengan wasithah itu ialah misalnya ada ayah dan ada ibunya. Selain dan itu, ialah bahawa adanya Allah Ta’ala juga tidak ada permulaan dan tidak ada pula penghabisannya, umpama kerana mati atau rosak.

2. Allah Ta’ala wajib QIDAM (dahulu), mustahil HUDUTS (baharu atau ada yang mendahului).

Bukti qidamnya Allah Ta’ala menurut dalil ‘aqli, ialah adanya seluruh makhluk atau hawadits ini. Semua itu yang menciptakannya ialah Allah Ta’ala. Maka tidak mungkin terjadi bahawa yang menciptakan itu akan didahului adanya oleh apa-apa yang diciptakan. Jadi terang sekali bahawa Allah Ta’ala itu qidam. Dalil naqlinya ialah firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:
“Allah itu adalah Maha Dahulu (Awwal) dan Maha Penghabisan (Akhir).” (al-Hadid: 3)

3. Allah Ta’ala wajib BAQA’ (kekal), mustahil FANA (rosak).

Bukti baqa’nya Allah Ta’ala menurut dalil ‘aqli ialah: jikalau Allah Ta’ala itu rosak atau mati, andaikata itu terjadi, maka tentu¬lah sifat Allah Ta’ala itu sama dengan sifat semua makhluk. Hal yang sedemikian in tidak masuk akal sama sekali, kerana Allah Ta’ala itu memang tidak sama keadaan dan sifatNya dengan semua makhluk, baik mengenai ZatNya, SifatNya atau Af’alNya dan yang lain-lain lagi. Jadi jelaslah bahawa Allah Ta’ala itu baqa’, yakni tidak akan lenyap, rosak ataupun mati. Dalil naqlinya ialah dalam firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

“Segala sesuatu itu rosak, kecuali Zat Allah.” (al-Qashash: 88)

4. Allah Ta’ala wajib MUKHALAFAH LIL-HAWADITS (berbeza dengan semua barang baharu atau hawadits yakni semua makhluk), mustahil MUMATSALAH LIL-HAWADITS (m¬nyamai kepada hawadits) baik pun mengenai ZatNya. Sifat-sifat atau Af’alNya.

Bukti menurut dalil ‘aqli tentang mukhalafah lil-hawaditsnya Allah Ta’ala ialah, andaikata Allah Ta’ala itu menyamai salah satu dan golongan makhluk, tentulah Allah Ta’ala itu terkena sifat kelemahan dan tidak kuasa, sebagaimana halnya makhluk-makhluk itu juga. Andaikata Allah Ta’ala itu lemah, tentulah tidak kuasa menciptakan alam dan seisinya ini, dan yang sedemikian ini tidak akan dapat masuk dalam akal sama sekali, kerana sudah jelas bahawa Allah Ta’ala itu Maha Kuasa menciptakan alam dengan seisinya ini. Maka dan itu teranglah bahawa Allah Ta’ala itu mempunyai sifat Mukhalafah lil-hawadits. Dalil naqlinya ialah firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

“Tidak ada sesuatu apa pun yang seperti Allah itu.”
(asy-Syura: 11)

5. Allah Ta’ala wajib QIAMUHU BINAFSIH (berdiri dengan ZatNya sendiri), mustahil IHTIAJUHU ILA GHAIRIH (memerlukan kepada lainNya).
Adapun makhluk, maka semuanya memerlukan kepada Allah Ta’ala sedang Allah Ta’ala itu tidak memerlukan apa-apa dan makhlukNya, sebagaimana tempat, makanan, minuman, teman, isteri, anak dan Iain-lainnya.

Bukti qiamuhu binafsihnya Allah Ta’ala menurut dalil ‘aqli ialah, andaikata Allah Ta’ala memerlukan kepada salah satu makhluk, tentulah Allah Ta’ala itu terkena sifat lemah, seperti halnya dengan makhluk, kerana dapat dianggap tidak dapat mencukupi keperluanNya sendiri dengan ZatNya yang Maha Tunggal itu.

Seterusnya apabila Allah itu bersifat lemah, pasti tidak kuasa menciptakan alam dan seisinya ini, dan yang sedemikian mi tidak dapat masuk akal, sebab sudah jelas bahawa Allah Ta’ala itu Maha Kuasa atas segala sesuatu. Oleh kerananya, maka jelaslah bahawa Allah Ta’ala itu memiliki sifat qiamuhu binafsih, kerana Allah Ta’ala adalah Maha Kaya, dan segenap benda yang terbentang di alam mayapada ini adalah milikNya jua, sebagaimana yang difirmankan Allah Subhanahu wa Ta’ala, dan inilah sebagai dalil naqlinya iaitu:

“Allah itu adalah Maha Kaya lagi terpuji.” (Fathir: 15)


6. Allah Ta’ala wajib WAHDANIYAH (Esa), mustahil TA’ADDUD (berbilang jumlahnya). Jadi Allah Ta’ala itu Maha Esa dalam ZatNya, sifat-sifatNya mahupun Af’al-Nya, kerana tidak seorang makhluk pun yang menyamai-Nya.
Bukti wahdaniyahnya Allah Ta’ala dengan dalil ‘aqli ialah, andaikata ada Tuhan dua atau tiga dan seterusnya, tentu akan timbullah perselisihan dan pertikaian antara Tuhan yang satu dengan yang lainnya, kerana masing-masing ingin lebih kuasa daripada yang lain. Jikalau terjadi hal yang demikian, maka pastilah alam semesta mi akan rosak binasa seluruhnya, hancur-lebur dan porak -peranda, sebagaimana halnya sesuatu negara yang diperintah oleh dua orang raja atau lebih, negara itu pasti tidak aman keadaan¬nya, kerana timbul saja perselisihan yang terus-menerus.

“Jikalau di bumi dan di Iangit (yakni di alam semesta) ini ada Tuhan selain Allah Ta’ala, pasti keduanya (Iangit dan bumi) itu akan hancur.” (al-Anbiya’: 22)

Jadi jelaslah bahawa Allah Ta’ala itu Maha Esa.
Adapun dalil naqlinya ialah firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

“Dan Tuhanmu semua itu adalah Tuhan yang Maha Esa.”
(al-Baqarah: 163)

Tetapi bagaimanakah andaikata kita mengira-ngirakan bahawa kedua tuhan itu saling berdamai antara yang satu dengan yang lainnya, misalnya alam yang sebelah Timur dikuasai oleh tuhan A dan alam yang sebelah Barat oleh tuhan B. Ingatlah bahawa, jikalau hal yang sedemikian itu terjadi, maka tuhan-tuhan tadi lalu menjadi kurang kekuasaannya dan tidak dapat disebutkan bahawa masing-masing tuhan tadi memerintah seluruh alam ini. Dengan begitu, maka masing-masing tuhan itu dikenali sifat lemahnya. Jadi pendapat semacarn ini tertolak.
Selanjutnya, andaikata kita mempunyai angan-angan bahawa kewajiban-kewajiban tuhan itu berbeza-beza dan terbagi-bagi sebagaimana halnya yang terdapat dalam agama Hindu. Dalam agama ini dipercayai bahawa di dunia ada tiga tuhan. Masing-masing dan tiga tuhan itu mempunyai kewajiban sendiri-sendiri, yakni ada tuhan yang tugasnya hanya menciptakan, iaitu Brahma, ada yang tugasnya hanya menjaga, iaitu Wisnu, dan ada pula yang tugasnya semata-mata merosak belaka, iaitu Shiwa.
Jikalau demikian, maka masing-masing tuhan itu pun kurang pula kekuasaannya atau terbatas dan apabila kurang kekuasannya, maka lemahlah namanya dan sifatnya menjadi sama dengan sifat makhluk biasa. Hal yang sedemikian ini jelas mustahil sekali dan tidak dapat diterima oleh akal yang sihat, kerana sudah amat jelas sekali bahawa Allah Ta’ala, sebagai Tuhan kita itu adalah Maha Kuasa dan Maha Esa.

Kecuali itu, Keesaan Allah Ta’ala itu tidaklah seperti setengah ditambah setengah lalu menjadi satu. Itu pun tidak, kerana Keesaan Allah Ta’ala itu bukan dan pecahan-pecahan. Kalau demikian, maka akan terjadilah bahawa separuh tuhan ada di alam Barat dan separuhnya lagi ada di alam Timur. Pendapat yang sedemikian ini juga salah.

Ringkasnya, Allah Ta’ala itu Maha Esa dan KeesaanNya itu pun tidak terbagi-bagi, maka dan itu, amat kelirulah pendapat kaum Nasrani atau pemeluk agama Kristian yang mendakwakan bahawa ada Tuhan Bapak dan ada Tuhan Anak, iaitu Jesus .

7. Allah Ta’ala itu wajib QUDRAT (kuasa). mustahil ‘AJZ (lemah). Maksudnya ialah Maha Kuasa untuk menciptakan juga Maha Kuasa untuk menjaga, memelihara dan bahkan merosak segala yang dijadikanNya itu.

Bukti qudratnya Allah Ta’ala menurut dalil ‘aqli, ialah adanya alam semesta in Andaikata Allah Ta’ala itu lemah, sudah pasti tidak kuasa menitahkan semuanya itu. Jadi teranglah, bahwa Allah itu Maha Kuasa atas segala hal.
Sebagai dalil naqlinya ialah firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

“Sesungguhnya Allah itu Maha Kuasa atas segala sesuatu.”
(al-Baqarah: 20)

8. Allah Ta’ala itu IRADAT (berkehendak), mustahil KARAHAH (terpaksa). Jadi apa-apa yang terjadi dan ada di alam semesta in pastilah kejadiannya itu dengan sebab adanya qadha’ dan qadar Allah Ta’ala dan disertai pula dengan iradatNya.
Oleh sebab itu, apa saja yang dikehendaki oleh Allah Ta’ala pasti ada, dan apa saja yang tidak dikehendaki pasti tidak ada. Kecuali itu, kita wajib meyakinkan pula, bahawa ada atau tidak adanya sesuatu benda ataupun kejadian, semata-mata kerana iradat Allah Ta’ala sendiri, bukan kerana ada yang memerintah agar menjadikan atau tidak menjadikan, tidak ada yang memaksa ataupun mengancam andaikata menjadikan ataupun tidak menjadikan, sebab siapakah yang lebih kuasa dan lebih menang daripada Allah Ta’ala?
Adapun bukti iradat Allah Ta’ala menurut dalil ‘aqli, iaitu andaikata Allah Ta’ala itu dipaksa, diperintah ataupun diancam supaya mencipta (menjadikan) atau tidak menjadikan sesuatu benda ataupun kejadian, maka jikalau demikian, bererti bahawa Allah Ta’ala itu memiliki sifat-sifat kekurangan dan lemah, dan masih ada sesuatu yang lebih kuasa daripadaNya, bahkan ada yang lebih menang kewibawaannya, sehingga dapat menunjukkan ke¬hendakNya. Tetapi hal yang sedemikian ini samasekali tidak dapat diterima oleh akal. Jadi jelaslah bahawa Allah Ta’ala itu Maha Menghendaki dan tidak ada sesuatu pun yang dapat menghalang¬ia apa saja yang dikehendaki olehNya. Tentang dalil naqlinya ialah firman Allah Subhanahuwa Ta’ala:

“Dan Tuhanmu itu menjadikan apa saja yang dikehendaki dan dipilih olehNya.” (al-Qashash: 68)

9. Allah Ta’ala itu wajib ’ILMU (mengetahui), mustahil JAHL (bodoh). Mengetahuinya Allah Ta’ala kepada sekalian makhluk¬Nya itu tanpa batas sama sekali, maka amat berbeza jauhlah dengan apa yang diketahui oleh para makhluk.
Allah Ta’ala memang Maha Mengetahui akan segala sesuatu, baik apa-apa yang telah terjadi, apa-apa yang sedang terjadi dan apa-apa yang akan terjadi kelak. Bahkan Maha Mengetahui pula dalam segala sesuatu, baik luar mahupun dalamnya, begitu pula apa-apa yang dirahsiakan di dalam hati (batin) seluruh makhlukNya.
Berapa hitungan titisan air hujan yang turun dan langit. Berapa jumlah daun yang terdapat pada sesuatu pohon, berapa banyaknya bintang-bintang di langit, berapa liter air lautan, dan lain-lain sebagainya, itu pun semua dapat diketahui Allah Ta’ala dengan pasti dan tepat. Selain dan itu, kita wajib meyakin¬kan pula bahawa sifat ilmuNya Allah Ta’ala itu bukannya kerana dicari atau dipelajari, melainkan sejak zaman azali iaitu zaman sebelum adanya sesuatu apa pun kecuali Allah Ta’ala sendiri, juga telah diketahuiNya semua itu sebelum adanya atau sebelumnya ter¬jadi.
Perihal bukti bahawa Allah Ta’ala itu bersifat ilmu menurut dalil ‘aqli, ialah andaikata Allah Ta’ala itu tidak mengetahui semua yang ada dan terjadi di seluruh alam semesta ini, atau andaikata Allah Ta’ala itu bodoh, sehingga ada sesuatu saja yang tidak diketahuiNya, nescayalah Allah Ta’ala tidak kuasa mengatur keadaan seluruh makhlukNya yang diciptakan itu.
Padahal sudah nyata dengan sejelas-jelasnya, bahawa Allah Ta’ala itu Maha Kuasa mengatur seluruh makhlukNya, maka teranglah pula bahwa Allah Ta’ala itu Maha Pandai serta Mengetahui segala sesuatu. Selain itu, andaikata Allah Ta’ala itu tidak mengetahui atau ada sesuatu saja yang tidak diketahui, pastilah Allah Ta’ala itu terkena sifat kelemahan sebagaimana halnya para makhluk.
Hal yang sedemikian ini tentulah tidak dapat diterima oleh akal yang sihat, kerana Allah Ta’ala itu memang tidak sama segala - galanya dengan makhluk apa pun juga.
Allah Ta’ala adalah Maha Pandai untuk mengatur keadaan para makhluk serta Maha Mengetahui segala sesuatu, sebagaimana yang difirmankan olehNya dan ini adalah dalil naqlinya dalam persoalan , iaitu:

“Dan ketahuilah oleh mu semua, bahawasanya Allah itu Maha Mengetahui segala sesuatu.” (al-Baqarah: 231)

10. Allah Ta’ala wajib HAYAT (hidup), mustahil MAUT (mati).
Kita wajib meyakinkan pula bahawa hidupnya Allah Ta’ala dengan hidupnya makhluk itu juga berbeza, kerana sebagaimana hidup kita ini pastilah memerlukan wasithah ataupun perantaraan seperti jalannya darah, dengan bernafas, memerlukan adanya hawa, cahaya, makanan, minuman dan lain-lain lagi yang merupakan keperluan hidup, padahal hidupnya Allah Ta’ala itu tidaklah seperti semuanya itu.
Juga sebagaimana hidupnya manusia ini dan pula makhluk -makhluk yang lain itu tentulah ada permulaan dan ada penghabisannya, ada masa kecil, masa muda, masa dewasa, masa tua dan masa selanjutnya; padahal Allah Ta’ala tidaklah demikian keadaannya.
Allah SWT adalah Maha Hidup tanpa wasithah, tidak ada permulaan atau penghabisannya senta tidak ada perubahannya samasekali.
Bukti hayatnya Allah Ta’ala menuntut dalil ‘aqli ialah, andaikata Allah Ta’ala sampai meninggal dunia atau mati pada sesuatu saat, maka pastilah alam semesta ini akan kehilangan pengatur dan tentu¬lah tidak akan teratur lagi susunannya, tidak ubahnya sebagai keadaan sebuah negara yang tidak mempunyai raja atau tidak berkepala negara. Padahal sudah nyata bahawa alam semesta serta seluruh makhluk ini tetap terpelihara dan tetap ada pengaturnya, sejak zaman yang tidak dimaklumi oleh manusia sampai zaman sekarang ini. Dan malahan sampai pada zaman bila juga pun. Adapun dalil naqlinya ialah firman Allah Subhanahuwa
Ta’ala:
“Allah Ta’ala iaitu yang tiada Tuhan selain daripadaNya yang Maha Hidup lagi Berdiri (atas ZatNya sendiri). (al-Baqarah: 255)

11. Allah Ta’ala wajib SAMA’ (mendengar), mustahil SHAMAM (tuli).

Jadi Allah Ta’ala itu Maha Kuasa mendengarkan segala sesuatu baik pun yang terang-terangan ataupun yang tersembunyi. Tetapi wajiblah kita meyakinkan bahawa sama’nya Allah Ta’ala itu berbeza dengan sama’nya para makhluk, kerana sebagaimana manusia itu apabila mendengarkan suatu bunyi-bunyian, pastilah dengan alat pendengar seperti telinga, padahal Allah Ta’ala tidak menggunakan sesuatu alat pun. Adapun bukti mendengarnya Allah Ta’ala menurut dalil ‘aqli ialah andaikata Allah Ta’ala itu tuli, pastilah memiliki sifat kekurangan, cela dan noda.

Jikalau sampai demikian, maka keadaan Allah Ta’ala adalah sama sahaja dengan makhlukNya dan yang sedemikian ini sama sekali tidak dapat dibenarkan oleh akal, kerana Allah Ta’ala itu memang Maha Sempurna dan tidak memiliki sifat kekurangan sedikit pun. Tentang dalil naqlinya, ialah firman Allah Subhanahuwa Ta’ala:
“Apakah orang-orang itu mengira bahawasanya Kami (Allah Ta’ala) tidak dapat mendengarkan apa-apa yang menjadi rahsia mereka serta bisikan-bisikan mereka itu pula ?” (al-Zukhruf: 80)



12. Allah Ta’ala wajib BASHAR (melihat), mustahil ‘AMA (buta).
Jadi Allah Ta’ala itu Maha Melihat segala sesuatu dan tidak ada suatu benda pun yang terluput dan basharnya Allah Ta’ala, sekali¬pun disimpan rapat-rapat oleh makhlukNya.

Allah Ta’ala adalah Maha Melihat, sampai pun seekor semut hitam yang amat kecilnya di waktu malam gelap gulita atau bahkan yang lebih kecil lagi dan itu. Juga Allah Ta’ ala adalah Maha Melihat segala sesuatu yang ada di atas permukaan bumi ataupun yang ada di dalamnya, semua yang ada di dalam kolong langit yang ter¬bentang luas ini ataupun yang ada di atasnya.
Selain itu, kita wajib meyakinkan pula bahawasanya basharnya Allah Ta’ala itu tidaklah sama seperti basharnya makhluk, kerana sebagaimana kita manusia ini jikalau melihat tentulah dengan menggunakan mata ataupun dengan bantuan kacamata, apabila yang dilihat itu lebih kecil lagi, tentulah dengan menggunakan mikroskop dan apabila jauh tentu menggunakan teropong dan lain-lain lagi.
Tentang bukti basharnya Allah Ta’ala menurut dalil ‘aqli, ialah jikalau Allah Ta’ala itu buta ataupun ada sesuatu saja yang tidak dilihatNya, maka Allah Ta’ala akan bersifat kekurangan, cela dan noda, dan jikalau hal ini terjadi, maka sama sahaja sifatNya itu dengan sifat makhluk. Yang demikian ini tentulah tidak masuk dalam akal kita sama sekali, sebab Allah Ta’ala itu memang memiliki sifat ke¬sempurnaan dan sedikit pun tidak ada kekurangannya. Dalam hal bashar ini Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, dan inilah yang merupakan dalil naqliNya, iaitu:

“Dan Allah adalah Maha Mendengar lagi Melihat.” ( al-Baqarah: 137)

13. Allah Ta’ala itu wajib KALAM (berfirman), mustahil BAKAM (bisu).
Adapun kalamnya Allah Ta’ala itu tentulah berbeza dengan berbicaranya’ makhluk, kerana sebagaimana kita manusia ini, jikalau berbicara tentulah dengan menggunakan alat seperti bibir, lisan dan lain-lain lagi. Tetapi Allah Ta’ala tidak menggunakan alat apa pun juga, bahkan kalamNya itu tanpa huruf dan suara.
Bukti kalamnya Allah Ta’ala menurut dalil ‘aqli ialah andaikata Allah Ta’ala itu bisu, tentulah Allah Ta’ala terkenal sifat kekurangan, cela dan noda seperti halnya kalau buta atau tuli. Yang demikian ini tentulah tidak dapat diterima oleh akal, kerana Allah Ta’ala tidak sama sifatNya dengan sifat makhluk dan pula memang Allah Ta’ala itu selamanya tetap bersifat sempurna dan tidak ter¬kena sifat kekurangan sedikit pun. Dalil naqlinya dalam hal ini ialah firman Allah Ta’ala:
“Dan Allah memberikan firman kepada Musa dengan firman yang sebenar-benarnya.” (an-Nisa’: 164)

14. Allah Ta’ala itu wajib KAUNUHU QADIRAN (adanya Allah itu Maha Kuasa), mustahil KAUNUHU ‘AJIZAN (adanya Allah Ta’ala itu lemah). I
Dalil ‘aqli dan dalil naqli atau nash dalam bab ini sama dengan sifat qudrat dan ‘ajz.

15. Allah Ta’ala wajib KAUNUHU MURIDAN (adanya Allah Ta’ala itu Maha Menghendaki), mustahil KAUNUHU MUKRAHAN (adanya Allah Ta’ala itu terpaksa).
Dalil ‘aqli dan dalil naqli atau nas dalam bab ini, sama dengan sifat iradat dan kanahah. -

16. Allah Ta’ala wajib KAUHUNU ‘ALIMAN (adanya Allah Ta’ala itu Maha Mengetahui), mustahil KAUNUHU JAHILAN (adanya Allah Ta’ala itu bodoh).
Dalil ‘aqli dan naqli atau nas dalam bab ini sama dengan sifat ilmu dan jahil.



17. Allah Ta’ala wajib KAUNUHU HAYYAN (adanya Allah Ta’ala mu Maha Hidup), mustahil KAUNUHU MAYYITAN ada¬nya Allah Ta’ala itu mati).
Dalil ‘aqli dan dalil naqli atau nas dalam bab ini sama dengan sifat hayat dan maut.

18. Allah Ta’ala wajib KAUNUHU SAMI’AN (adanya Allah Ta’ala itu Maha Mendengar), mustahil KAUNUHU ASHAMMA (adanya Allah Ta’ala itu tuli).
Dalil ‘aqli dan dalil naqli atau nas sama dengan sifat sama’ dan shámam.

19. Allah Ta’ala wajib KAUNUHU BASHIRAN (adanya Allah Ta’ala itu Maha Melihat), mustahil KAUNUHU ‘AMA (ada¬nya Allah Ta’ala itu buta).
Dalil ‘aqli dan dalil naqli atau nas sama dengan sifat bahan dan ‘ama,

20. Allah Ta’ala wajib KAUNUHU MUTAKALLIMAN (adanya Allah Ta’ala itu Maha Berfirman), mustahil KAUNUHU ABKAMA (adanya Allah Ta’ala itu bisu).
Dalil ‘aqli dan dali1 naqli atau nas sama dengan sifat kalam dan bakam
Adapun sifat jaiz atau harusnya Allah Ta’ala itu satu, yakni bahawa Allah Ta’ala itu boleh melakukan segala sesuatu yang mungkin ataupun tidak mungkin melakukannya, misalnya si A boleh saja diciptakan oleh Allah Ta’ala sebagai seekor lembu dan boleh pula sebagai seorang manusia. Si B boleh sahaja dijadikan kurus ataupun gemuk, dan si C boleh sahaja dijadikan seorang kaya¬ raya dan boleh pula menjadi seorang miskin, hina dan papa, mulia atau hina, sihat atau sakit dan lain-lain sebagainya. Jadi semuanya itu, semata-mata berlaku menurut kehendak Allah Ta’ala.
Tetapi kita ummat manusia wajib melakukan ikhtiar dan sedaya-upaya supaya kita jangan dikhuatiri takdir yang buruk-buruk dan sebaliknya bekerja keras akan dikurniai takdir yang bagus-bagus. Oleh sebab itu, kita semua wajib ijtihad atau giat belajar supaya menjadi orang alim dan pandai, jangan sampai bodoh.
Juga wajib bekerja untuk mendapatkan penghasilan agar menjadi kaya dan jangan miskin. Begitu pula kita wajib berhati-hati dalam menjaga kebersihan, supaya kita tetap sihat dan jangan sampai sakit dan demikianlah seterusnya.
Dalam hal berdaya-upaya atau berusaha ini, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

“Sesungguhnya Allah itu tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum, sehingga kaum itu mengubah keadaannya sendiri.” (al-A’raf: 11)

Ringkasnya kita tetap wajib berikhtiar, sebab takdir apa yang akan diberikan oleh Allah Ta’ala kepada kita itu pun kita tidak dapat mengetahuinya. Lagi pula kita wajib mengerti bahawa seseorang yang meninggalkan jalan ikhtiar itu salah sekali dan pula tidak mungkin akan dapat menjadi orang yang maju. Maka orang sedemikian itu akan hinalah selama-lamanya.